Menyewa Perusahaan Lelang

Biasanya, salah satu pertanyaan pertama yang akan ditanyakan oleh pemilik bisnis kepada saya adalah, “berapa banyak aset yang akan dihasilkan dalam pelelangan”. Setelah meluangkan waktu untuk meninjau aset, juru lelang harus memberikan perkiraan penjualan yang konservatif kepada klien berdasarkan pengalamannya dan tren pasar saat ini. Adalah penting bahwa perusahaan memberikan harapan yang realistis sehingga penjual dapat membuat keputusan yang tepat berdasarkan kepentingan terbaik mereka.

Kompensasi dan Pengeluaran:

Apakah perusahaan yang Anda Jasa Pembuatan Izin Perusahaan PT CV pertimbangkan bekerja untuk Anda atau menentang Anda? Perjanjian yang Anda putuskan dapat menentukan hal ini.

Seorang pemilik bisnis harus hati-hati mempertimbangkan bagaimana perusahaan lelang dikompensasi. Struktur komisi yang paling umum meliputi: komisi langsung, pembelian aset secara langsung, basis jaminan dengan pembagian di atas untuk juru lelang dan penjual, basis jaminan dengan apa pun di atas akan diserahkan kepada juru lelang atau struktur biaya tetap.

Dalam struktur komisi langsung, perusahaan dibayar persentase yang disepakati dari total penjualan.

Dalam perjanjian pembelian langsung, juru lelang hanya menjadi pembeli akhir Anda. Perusahaan membeli aset Anda dan memindahkannya. Meskipun ini bisa menjadi pilihan dalam beberapa situasi unik, perlu diingat bahwa mereka ingin membeli aset Anda dengan harga yang sangat rendah untuk mendapatkan keuntungan di kemudian hari.

Dalam jaminan dasar minimum, perusahaan lelang menjamin penjual bahwa lelang akan menghasilkan jumlah penjualan minimum. Apa pun di atas jumlah itu masuk ke perusahaan lelang atau dibagi dengan penjual. Sementara penjual mungkin merasa lebih nyaman melakukan pelelangan mengetahui bahwa ia dijamin jumlah minimum untuk penjualannya, perlu diingat bahwa adalah kepentingan terbaik dari perusahaan lelang untuk mengamankan harga dasar minimum serendah mungkin untuk mengurangi keuangan mereka. kewajiban kepada penjual dan mendapatkan kompensasi yang lebih tinggi untuk penjualan.

Dalam struktur biaya tetap, juru lelang setuju untuk datang ke tempat penjualan dan menelepon pelelangan. Tidak ada insentif bagi juru lelang untuk mendapatkan harga terbaik untuk aset Anda. Perusahaan lelang diberi kompensasi terlepas dari hasil penjualan Anda.

Apa pilihan terbaik untuk pemilik bisnis? Dalam pengalaman saya, struktur komisi langsung yang disepakati. Ini menempatkan tanggung jawab pada perusahaan lelang untuk menawarkan hasil terbaik bagi semua orang yang terlibat. Ada insentif bagi perusahaan lelang untuk bekerja keras untuk kedua belah pihak, menyiapkan dan menjalankan penjualan profesional, mendapatkan tawaran tertinggi, dan menjual setiap item di inventaris. Lelang yang berhasil menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi baik bagi penjual maupun perusahaan lelang.

Biaya Lelang:

Dalam sebagian besar perjanjian lelang, biaya untuk melakukan lelang dibebankan kepada penjual. Jika perusahaan lelang membayar biaya, itu hanya diserap dalam tingkat komisi yang lebih tinggi.

Semua biaya harus disepakati terlebih dahulu dalam kontrak tertulis. Pengeluaran umum akan mencakup biaya iklan, tenaga kerja, biaya hukum, perjalanan, penyewaan peralatan, keamanan, ongkos kirim, dan pencetakan. Perusahaan lelang yang memiliki reputasi baik akan dapat memperkirakan semua biaya berdasarkan pengalaman mereka dalam lelang sebelumnya. Suatu perjanjian harus merupakan biaya aktual yang dibebankan sebagai pengeluaran, bukan jumlah yang diperkirakan.

Iklan biasanya merupakan biaya tertinggi dalam melakukan pelelangan. Perusahaan lelang perlu menyiapkan kampanye iklan yang akan mempromosikan penjualan untuk keuntungan terbaiknya dan tidak mengeluarkan uang terlalu banyak untuk sekadar mengiklankan perusahaan lelang.

Setelah lelang selesai, perusahaan lelang harus memberikan rincian lengkap semua pengeluaran kepada penjual, termasuk salinan tanda terima dalam laporan ringkasan lelang.

Premi pembeli:

Apa yang dimaksud dengan premi pembeli? Jika Anda menghadiri pelelangan secara teratur, Anda sangat akrab dengan istilah ini. Perusahaan lelang membebankan biaya kepada pembeli ketika mereka membeli barang di lelang.

Premi pembeli telah ada sejak tahun 1980-an dan merupakan praktik lelang standar. Ini pertama kali digunakan oleh rumah lelang untuk membantu mengimbangi biaya menjalankan fasilitas lelang permanen batu bata dan mortir. Sejak itu, telah menyebar ke semua aspek industri lelang. Hal ini menonjol dalam lelang online dan memungkinkan perusahaan lelang untuk menutupi biaya tambahan yang timbul dari penjualan online.

Merupakan tanggung jawab perusahaan lelang untuk memberikan pengungkapan yang jelas tentang premi pembeli kepada pembeli dan penjual. Mereka yang tidak akrab dengan lelang sering diambil kembali oleh premi pembeli. Mereka memandangnya sebagai cara curang bagi perusahaan lelang untuk menghasilkan lebih banyak uang. Perusahaan lelang yang bereputasi baik akan memberikan pengungkapan penuh dalam kontrak lelang, iklan, dan pendaftaran penawar.

Biasanya, perusahaan lelang akan membebankan persentase premium pembeli yang lebih tinggi kepada pembeli online daripada mereka yang menghadiri lelang secara langsung. Biaya tambahan dikeluarkan dengan penawaran online dan dibebankan sesuai dengan pembeli online. Ini memberi penjual lapangan permainan yang setara bagi pembeli online dan mereka yang menghadiri lelang secara langsung. Tanpa premi pembeli, tidak ada cara untuk melakukan ini.

Pra penjualan:

Kita semua pernah ke sana. Kami menantikan untuk menghadiri pelelangan hanya untuk menemukan bahwa beberapa barang telah terjual sebelum tanggal pelelangan.

Sebagai juru lelang dengan pengalaman lebih dari tiga puluh enam tahun, saya dapat dengan jujur ​​menyatakan bahwa pra-penjualan akan merugikan lelang. Ketika sebuah perusahaan memutuskan untuk melikuidasi aset mereka, mudah untuk menjual peralatan kelas atas melalui sumber online, vendor peralatan, atau bisnis lain. Penjual menerima uang tunai instan dan menghindari membayar komisi ke perusahaan lelang.

Juru lelang mendapati diri mereka tampak bertindak dalam kapasitas melayani diri sendiri ketika calon klien mengatakan bahwa mereka berencana untuk menjual sebagian dari inventaris mereka sebelum pelelangan. Sulit untuk tidak mempertimbangkan komisi juru lelang ketika mereka memperingatkan Anda untuk tidak melakukan pra-penjualan apa pun. Ya, juru lelang ingin mendapatkan komisi dari penjualan tersebut, tetapi yang lebih penting adalah juru lelang melindungi penjualan dari potensi reaksi negatif yang berasal dari pra-penjualan. Publik pembeli tahu kapan lelang telah “dipetik” sebelum penjualan dan itu tercermin dalam penawaran mereka. Ini menjadi penjualan “sisa” dan itu berdampak pada harga.

Seorang pembeli yang membeli sebelum pelelangan biasanya tidak menghadiri penjualan. Mereka sudah membeli peralatan dengan harga bagus tanpa persaingan. Jika mereka menghadiri pelelangan, mereka cenderung memberi tahu orang lain tentang pembelian pra-penjualan hebat mereka yang sekali lagi, memengaruhi harga dan keseluruhan kegembiraan penjualan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *