Kapan Anda Harus Meng-upgrade CPU Anda?

Ini adalah dilema gamer PC kuno: Anda memiliki salah satu kartu grafis terbaik di pasar, tetapi sisa sistem Anda menunjukkan usianya, jadi haruskah Anda mengupgrade CPU Anda atau tidak?

Mungkin tidak mengejutkan bahwa jawabannya adalah “tergantung”.

Meskipun peningkatan CPU biasanya tidak memiliki dampak kinerja game yang besar seperti peningkatan GPU, itu tidak terlalu mencolok. Selain itu, ada lebih dari sekadar game yang perlu dipertimbangkan– lagipula, CPU Anda adalah otak dari seluruh komputer Anda.

Untuk memutuskan apakah akan memutakhirkan, Anda perlu mengetahui dengan tepat apa yang Anda inginkan dari sebuah CPU, dan Anda perlu mengetahui apakah CPU Anda saat ini masih sesuai dengan tugas di game dan aplikasi modern.

Apa yang CPU lakukan?

CPU (central processing unit) seperti otak komputer. Ini menghitung semua instruksi yang diberikan kepadanya oleh sistem operasi dan program Anda, meskipun itu mendelegasikan beberapa tugas ke komponen lain.

CPU modern memiliki banyak ‘inti’, yang dapat dianggap sebagai CPU individu dalam dirinya sendiri, yang melakukan operasi secara bersamaan. CPU juga berjalan pada ‘kecepatan’ tertentu, diukur dalam MHz (megahertz) atau GHz (gigahertz), sering kali ‘meningkatkan’ hingga kecepatan yang lebih tinggi bila diperlukan.

CPU vs GPU untuk bermain game

Karena CPU Andalah yang menjalankan semua instruksi yang diberikan oleh sistem operasi dan aplikasi Anda, itu mempengaruhi setiap aspek pengalaman desktop Anda bisa dibilang lebih dari komponen lainnya. Sebagai upgrade ke ‘otak’ komputer, upgrade CPU harus meningkatkan semua aspek pengalaman desktop Anda, bukan hanya bermain game.

Namun, GPU (unit pemrosesan umum), hanya berfungsi pada hal-hal seperti rendering grafis, yang menjadikannya penting untuk hal-hal tertentu seperti game dan perangkat lunak animasi, tetapi kurang penting untuk sebagian besar aplikasi penggunaan umum. Namun, untuk kasus penggunaan khusus ini, pemutakhiran kartu grafis akan memberi Anda peningkatan kinerja yang jauh lebih besar daripada pemutakhiran CPU.

Memutuskan apakah akan memutakhirkan CPU atau GPU Anda sebagian besar tergantung pada seberapa penting Anda menemukan game atau menggunakan aplikasi berat render. Jika Anda ingin meningkatkan FPS dalam game Anda, peningkatan GPU kemungkinan akan menjadi pilihan yang lebih baik. Tetapi jika Anda ingin meningkatkan kinerja desktop dan aplikasi Anda sehari-hari, Anda mungkin lebih baik memilih peningkatan CPU.

Core CPU untuk Gaming

Game selalu jauh lebih bergantung pada kinerja inti tunggal CPU daripada kinerja multi-intinya. Performa single-core mengacu pada seberapa cepat masing-masing core CPU Anda dapat menghitung instruksi, sedangkan performa multi-core adalah seberapa cepat CPU Anda melakukan operasi yang menggunakan banyak core.

Ini sudah mulai berubah selama beberapa tahun terakhir, tetapi tidak secara dramatis. Game lama seharusnya tidak membutuhkan lebih dari empat core untuk berjalan secara optimal, tetapi game yang lebih baru sudah mulai menggunakan enam core dengan sangat baik, yang berarti memiliki CPU enam inti harus memanfaatkan game saat ini sebaik-baiknya. Memiliki lebih dari enam inti biasanya berlebihan jika bermain game adalah perhatian utama Anda.

Di sisi lain, jika Anda melihat diri Anda melakukan tugas produktivitas yang berat seperti mengedit video, semakin banyak core yang dimiliki CPU Anda, semakin baik.

Kecepatan CPU untuk Game

Karena performa single-core CPU masih lebih penting daripada performa multi-core untuk gaming, kecepatannya seringkali lebih penting daripada jumlah core-nya.

Kecepatan clock CPU diukur dalam MHz (megahertz) atau GHz (gigahertz), yang mengukur berapa banyak ‘siklus’ transistor yang dapat dijalankan oleh CPU Anda per detik. Semakin banyak siklus per detik, semakin banyak perhitungan yang dapat dilakukan setiap detik.

Tetapi kecepatan keseluruhan CPU tidak hanya turun ke kecepatan clock-nya, karena bagaimana CPU dirancang juga dapat memengaruhi berapa banyak instruksi yang dapat diselesaikannya setiap detik. Untuk alasan ini, jumlah instruksi per jam (IPC) yang dapat dilakukan CPU juga penting.

Terlepas dari itu, sulit untuk mengetahui seberapa cepat CPU akan melakukan tugas yang berbeda tanpa benar-benar melihatnya melakukan tugas-tugas ini, itulah sebabnya yang terbaik adalah melihat tolok ukur dan ulasan dunia nyata untuk melihat apakah CPU layak dibeli, untuk informasi lebih lengkapnya Anda dapat mengunjungi trestleontenth.com.

Cara Memeriksa Kinerja CPU

Jadi, Anda tahu apa yang harus dicari dalam CPU, tetapi untuk memutuskan apakah akan memutakhirkan, Anda juga perlu mengetahui bagaimana perbandingannya dengan kinerja CPU Anda saat ini. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menjalankan benchmark CPU dan game intensif CPU dan membandingkan hasil Anda dengan benchmark CPU secara online.

Tetapi Anda mungkin juga ingin tahu apakah CPU Anda menahan sistem Anda dengan menghambat komponen Anda yang lain, karena jika ini masalahnya, Anda akan tahu bahwa Anda perlu memutakhirkan tanpa harus membandingkannya dengan CPU lain sama sekali.

Apa itu CPU Bottleneck?

Bottlenecking‘ mengacu pada saat satu komponen membatasi kinerja PC Anda dan sistem lainnya akan mampu berkinerja lebih baik jika komponen yang satu ini ditingkatkan. Sebuah hambatan CPU adalah ketika CPU Anda bertindak seperti leher botol, mencegah sisa potensi daya sistem Anda, cairan metaforis dalam botol, mengalir keluar dengan cepat dan direalisasikan.

Misalnya, jika Anda memiliki kartu grafis yang bagus tetapi CPU yang lemah, CPU Anda mungkin tidak memasukkan data ke kartu grafis secepat yang dapat ditangani secara teoritis. Dalam hal ini, kartu grafis Anda tidak akan digunakan secara maksimal karena CPU akan membatasi kinerjanya secara artifisial.

Jika CPU Anda menghambat sistem Anda dengan cara ini, mungkin sudah waktunya untuk melakukan upgrade.

Cara Menguji Kemacetan CPU

Untuk menguji hambatan CPU, Anda perlu mencari tahu seberapa banyak CPU Anda digunakan saat menjalankan aplikasi dan game dan membandingkannya dengan penggunaan GPU Anda.

Untuk memeriksa kemacetan, lebih baik menjalankan game yang Anda mainkan dan aplikasi yang Anda gunakan daripada menjalankan benchmark CPU dan stress test. Benchmark CPU dan stress test sering mencoba untuk memaksimalkan beban CPU Anda, yang berarti mereka akan selalu menunjukkan penggunaan CPU yang mendekati 100%.

Dengan menjalankan game dan aplikasi yang Anda gunakan, Anda mendapatkan gambaran yang lebih akurat tentang penggunaan CPU Anda sehari-hari dan apakah itu menghambat sistem Anda. Jika CPU Anda berada pada, atau tepat di bawah, pemanfaatan 100% saat bermain game, dan jika GPU Anda hampir tidak dapat digunakan secara maksimal, maka Anda tahu bahwa kemungkinan itu menghambat sistem Anda yang lain saat bermain game.

Untuk memeriksa penggunaan CPU Anda, Anda dapat menggunakan program seperti HWMonitor, yang akan menampilkan persentase penggunaan semua inti CPU Anda di sub-bagian terpisah.

Namun, jika Anda tidak memiliki HWMonitor yang diunduh, Anda dapat menggunakan Windows Task Manager untuk memantau penggunaan CPU Anda.

Tekan Ctrl + Shift + Esc untuk membuka Task Manager, arahkan ke tab ‘Performance’, lalu pilih CPU. Anda sekarang akan melihat grafik yang menunjukkan persentase penggunaan CPU Anda. Klik kanan grafik, arahkan kursor ke ‘ubah grafik menjadi’, dan pilih ‘pemroses logis’. Ini harus menunjukkan pemanfaatan semua inti dan utas CPU Anda.

Sekarang, boot beberapa game paling intensif CPU yang Anda miliki dan lihat seperti apa grafik itu saat bermain.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa memiliki satu atau dua inti yang mendekati 100% pemanfaatan tidak jarang dan hanya menjadi masalah jika CPU Anda tidak memiliki lebih banyak inti CPU daripada ini. Dan sementara itu berguna untuk melihat kinerja inti individu, Anda juga harus mengawasi persentase penggunaan total CPU Anda di bawah grafik.

Seharusnya jelas jika CPU Anda menghambat seluruh sistem Anda. Anda akan melihat bahwa penggunaan GPU Anda (di sisi kiri jendela Performa Pengelola Tugas) tidak mendekati maksimal, sementara penggunaan CPU Anda maksimal pada sebagian besar intinya. Mengingat bahwa sebagian besar game modern menggunakan sekitar enam inti, jika enam atau lebih inti digunakan secara maksimal saat Anda bermain game, kemungkinan besar Anda mengalami hambatan CPU.

H2: Kapan Anda Harus Meng-upgrade CPU Anda?

Jika CPU Anda menghambat GPU Anda atau komponen lain, Anda harus mempertimbangkan untuk memutakhirkan. Anda harus memantau penggunaan CPU dan GPU Anda saat bermain game di Windows Task Manager untuk memeriksa ini.

CPU Anda kemungkinan akan menghambat komponen lain saat bermain game jika memiliki kurang dari enam inti, mengingat sebagian besar game saat ini menggunakan enam inti. Namun, untuk beberapa game empat core masih cukup.

Anda harus mempertimbangkan lebih dari sekadar bermain game. Jika Anda menggunakan aplikasi intensif CPU, seperti untuk pengeditan profesional, maka biasanya ada baiknya Anda memutakhirkan CPU setiap dua atau tiga generasi CPU. Demikian pula, jika Anda menjalankan CPU yang sangat lama, Anda mungkin ingin memutakhirkan hanya untuk meningkatkan pengalaman desktop Anda sehari-hari.

Anda juga harus mempertimbangkan apakah Anda memerlukan teknologi terbaru yang terkait dengan peningkatan CPU. Misalnya, jika Anda menginginkan kemampuan standar PCIe dan DDR terbaru, Anda memerlukan kombo motherboard dan CPU modern.

Namun, aturan praktis yang baik adalah bahwa jika Anda memiliki CPU Intel atau AMD generasi saat ini atau sebelumnya dengan enam inti atau lebih, memutakhirkan CPU Anda kemungkinan tidak akan memberi Anda peningkatan kinerja game yang besar. Namun, jika CPU Anda berumur beberapa generasi atau memiliki kurang dari enam inti, dan jika Anda sudah memiliki kartu grafis yang bagus, maka memutakhirkan CPU Anda akan memberi Anda peningkatan kinerja yang nyata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *